Tag Archives: parkir motor jatinegara

Suatu Siang di Kios Laundry #5 – Receh dan Harga Diri Seorang Juru Parkir

Hari ini, jadwal gue belanja kebutuhan laundry. Seperti biasa, gue dan partner gue menuju Pasar Jatinegara atau dulu biasa dikenal sebagai Bali Mester. Ga terlalu paham juga asal usul mengenai penamaan Bali Mester.

Seperti layaknya pasar, antri masuk parkiran itu adalah suatu kewajiban tak terkecuali sepeda motor. Motor Mio Hitam yang menjadi andalan gue pun diparkir di dalam gedung parkir. Kita pilih parkir di sana karena parkir di luar penuh, di dalam gedung penuh juga sih, tapi pasti dapet tempat karena diatur sama juru parkir yang handal. Dan pastinya ADEM! hehehe.

Tak ada hal yang istimewa selama berbelanja kebutuhan laundry. Sampai hingga akhirnya kami akan pulang. Menuju parkiran dan meminta sang juru parkir ini mengeluarkan motor kami yang terjepit di parkiran. Tak ada yang aneh pula karena memang bagi kami sudah biasa untuk parkir di sana dan meminta sang juru parkir untuk memasukkan dan mengeluarkan motor dari parkiran yang naujubileh padetnye.

Namun hari ini ada yang membuat gue entah takjub, kagum, atau keki. Yaitu saat gue memberi uang 2 ribu yang harusnya menurut pikiran orang normal tidak akan menimbulkan suatu hal yang luar binasa. Sesaat setelah gue beri uang 2 ribu itu, si juru parkir yang berkisar usia 40an dengan rambut agak keputihan itu dengan tiba-tiba bilang “Mas, udah gak laku nih uang, anak kecil aja dikasih gak mau!” sembari mengembalikan duit yang udah gue kasih itu. WHAT!! Gue spontan berseru “hah!? gak laku begimane??” Doi tetep bersih kukuh ngembaliin sambil ngoceh “Ya coba aja kasih tuh anak kecil, gak mau dia” Udah gila nih tukang parkir, belagunya kebangetan. Mentang-mentang gue kasih dia uang 2 ribu dalam rupa uang logam yang terdiri dari 500an, 200an ada 2, sama 100an disolasi dan gue kasih 2 bundle nilainya jadi 2 ribu dan dia bilang gak laku dan gak mau nerima! Disusul sama rekannya yang setor uang 2 lembar 2ribu hasil dari keluarin 2 motor orang lain. Doi nunjukin dengan sombongnya “nih kalo ngasih kayak gini nih” Gue gak bisa berkata-kata. BRO! apa bedanya? Nilainya sama-sama 2 ribu dan uang logaman itu gue dapet dari hasil kembalian gue belanja di sana.

Gak habis pikir gue sama sikap dan cara pikir si tukang parkir itu. Karena gak ada lagi uang 2 ribuan, gue keluarin 20ribuan. Senyum kemenangan keluar dari si tukang parkir yang angkuh itu. Sambil tetep ngoceh dia kembaliin 17 ribu! Nah ini dia, muncul lagi cara licik oknum seperti ini. Doi ambil 3 ribu! Saat dia kasih kembalian, masih aja dia ngomong “Tuh kasih anak kecil, gak mau pasti” Gue yang udah males bersilat lidah sama orang macem dia, cuma bilang “Maulah!” dan berlalu gitu aja.

Gila! udah gila, nilai 2 ribu aja bisa dianggap rendah karena penampakan uang logam yang di solasi. Keangkuhan muncul gitu aja dari seorang juru parkir. Entah dia ga bisa ngitung atau apa  deh. Bos kalo emang lo gak mau uang recehan ya bilang aja, gak perlu lo pake bilang anak kecil dikasih juga gak mau. Prett. Smoga lo dan keluarga lo terus menjadi tukang parkir yang budiman, arif, dan bijaksana.

Kalo lo pada mau bukti kebenarannya, coba aja ke Pasar Jatinegara, parkir di gedung parkir naik 1 lantai ada bapak yang jaga rambut agak keputihan karena ubannya. Trus lo kasih deh uang recehan logam pecahan 500, 200, 100.