Suatu Siang di Kios Laundry #1

Berhubung saya saat ini membuka usaha laundry kiloan di rumah orangtua, banyak  cerita ceriti yang saya alami seputar dunia perlaundrian ini.

Pelanggan saya bermula dari tetangga-tetangga sebelah kiri kanan atas bawah depan belakang, kemudian meluas ke blok lain, seberang lapangan, pinggir lapangan, sampai di tengah lapangan pun ada juga pelanggan saya. Ada bocah-bocah ingusan (ini bener-bener ingusan), ada anak sekolah rentang SMP hingga SMA yang alim, angkuh bin jutek, manis aduhai (inget umur pak!) oke. Lalu ada juga anak mahasiswa (nah ini nih…) tapi cowo. Wanita karir yah mungkin sepantaran saya ya umurnya (bukan karirnya lho..karir saya mah mentok keuleus) yang setiap datang selalu wangi memesona..uuy. Ada ibu-ibu berbagai profesi mulai dari dokter, pengusaha, sampai tukang rumpi pun ada. Bapak-bapak penguasa komplek pun suka datang untuk menaruh cucian. Tukang cukur pinggir jalan pun ada juga yang percayain laundry saya untuk cucian perlengkapan cukurnya. Ada juga ibu-ibu temennya ibu-ibu di komplek saya, yang mana ibu-ibu temennya ibu-ibu di komplek saya itu tinggalnya berada sekitar 10km dari rumah saya.

Banyak cerita yang mungkin gak akan saya dapetin di tempat lain ketika harus berhadapan dengan mereka.

Contohnya yang paling sering saya alamin.

“mas Leo, cuci ya” | “iya bu/pak/mas/mba/dek, saya timbang dulu ya” “nol koma 6 kilo dibulatkan jadi 1 kilo ya bu/pak/mas/mba/dek” “lho kok dibulatkan sih mas, rugi dong saya” (padahal sudah saya tempel tulisan MINIMAL 1 KG besar di tembok belakang timbangannya) | dengan tetap tersenyum ramah saya menjawab “minimal 1 kilo karena saya bukan menjual telur atau gula”

Mungkin kalo saya yang jadi konsumennya akan bisa berbicara hal yang sama “rugi dong saya” tapi c’mon mann..lo cuci di laundry kiloan, udah bagus minimal 1 kg, yang umumnya biasa 2 kg dan lo masih nawar juga. Coba pikir dengan uang 6-8ribu rupiah lo udah tinggal nikmatin aja baju bersih rapi dipacking pula tanpa harus keluar tenaga buat cuci, sabun, air, listrik, atau yang bayar pembantu kalo yang punya pembantu tapi masih perhitungan untuk 1 kg cucian. Hehehe… lucunya harga sudah ada, info sudah jelas dan masih bisa bilang rugi. Ruginya dimanaaaaaa…..

Ya mungkin sebagian dari kita sering merasa dirugikan sebagai konsumen tapi jika itu bersumber tanpa berpikir lebih. Berpikirlah lebih panjang sebelum menyebut saya rugi:)

Berkah Kecantikan Menuju Sosok Kondang

“Hmm, gak tau yah..hehe..” sahut Ninih ketika ditanya apa yang dilakukannya jika mendapat tawaran menjadi artis.

www.leoagustino.com
ninih-penjual-getuk-cantik

Kata orang-orang, hidup bagaikan roda berputar, ada kalanya di atas, ada kalanya di bawah. Tapi gimana kalo hidupnya di bawah terus pak/bu? Yaa, sekali-sekali naiklah ke lantai atas. Weleh 

Kisah Ninih di atas sedang marak di media social belakangan ini. Ya begitulah fenomena yang terjadi di negeri tercinta Indonesia. Tiap ada hal yang di luar kebiasaan sedikit aja langsung heboh ke sana kemari jungkir balik loncat-loncat (gak segitu juga kali ya). Ada PNS ganteng, langsung timeline Twitter penuh dengan puji puja kaum hawa. Ada pedagang asongan cantik, muncul ribuan gombalan para lelaki jomblo maupun non-jomblo yang mungkin mencari kenakalan sedikit:p

Gue kadang berpikir (ya kadang-kadang doang gue kalo mikir, ini langka tapi gak pernah jadi heboh kok) sepertinya sebagian besar penduduk Indonesia ini seperti kekurangan bahan hiburan atau gimana ya. Seorang manusia yang kebetulan diberikan anugerah paras rupawan, menjual getuk di jembatan penyebrangan di Jakarta lalu ada seorang atau segelintir orang yang terpikat dan memfotonya lalu dilihatkan ke temen-temen atau kerabatnya lalu diunggah ke medsos lalu heboh lalu ada perasaan puas ketika upload-annya itu banyak yang like dan komen lalu yang diundang ke stasiun televisi adalah si yang penjualnya bukan si yang bikin heboh (ya walopun gue tau, yang foto itu gak pengen terkenal tapi pengen dikenal sedikit lah lewat unggahannya itu)

Dari situ bisa gue simpulkan (simpulan gue loh ini, jadi gak usah banyak komen ya, plis) mungkin awalnya si pemoto (sebutan buat yang foto) lagi jomblo atau yang non-jomblo lagi bosen sama pasangannya, udah gitu penat di kantor diomelin bos terus, kerjaan numpuk. Nah, pas lagi di jembatan penyebrangan doi laper (laper hati maksudnya) lalu dalam penglihatannya tiba-tiba muncul sesosok bidadari nan anggun (bukan Anggun penyanyi) kayak di iklan-iklan shampo atau sabun gitu yang bersinar gitu ceweknya. Otak yang udah keruh pun menjadi cerah kembali. Mulailah aksi-aksi CCP-an. CCP itu Curi-Curi  Pandang. Kamera HP berinvestigasi dengan cermat dan cekatan. Sayangnya ada yang tidak berani membeli dagangannya karena mungkin grogi atau memang lagi kanker alias kantong kering hehehe. Nah yang gak beli itu kalah selangkah sama yang membeli karena dengan membeli dia udah  bisa ngobrol walopun obrolan sesaat paling ngga uda bisa menatap wajah dan matanya.

Sampe deh di kantor atau di rumah. Langsung buka HP cek foto yang tadi. Bayangin aja kalo lagi kasmaran deh. Mungkin dielus-elus atau diciumin. Tapi karena lagi-lagi kasih tak sampai, si jomblo pun cuma bisa mengunggah di medsosnya. Dikasih caption galau, temen-temennya komen, like sampe ratusan, eh ada temennya orang media juga ikutan. Lantas masuklah si Penjual Getuk Cantik itu ke media nasional. Menjadi tenar, kondang, dan syukurnya dagangannya makin laris manis:) Hingga akhirnya ada tawaran menjadi artis. Soal menjadi artis atau ngga ya itu tergantung lagi ke si Ninih. Segala resiko dan keuntungan ada di tangan dia. Dia yang memilih.

Dari sini juga gue bisa ngambil pelajaran. Rejeki setiap orang itu gak selamanya ada di tangan kita. Terkadang melalui tangan orang lain. Seperti si Ninih, dia hanya mengeluarkan kemampuan semaksimal mungkin berjualan getuk, caranya dia tampil maksimal dengan penampilan cantik bersih. Kemudian memikat para jombloers. Lalu dari tangan jombloers itulah yang mulai mengubah garis atau jalannya roda kehidupa si Ninih.

Jadilah yang terbaik untuk hari ini, karena besok memiliki masalah dan solusinya sendiri

asikk gak sih tulisan gue yang ini…yah mudah-mudahan gak heboh deh walopun ada keinginan dikit:p

Saya, Aku atau Gue

Sebenernya gue eh aku eh saya, udah pernah menulis satu blog. Blog berisi kegalauan waktu kuliah. Tapi saking sibuknya semasa kuliah, itu blog uda pergi ke mana tau deh. Mulai dari nama blognya sampe nama yang nulis blog pun lupa. lha. Trus beberapa waktu kemudian buat lagi blog di wordpress. Kali ini lumayan bisa buat lebih dari 2 postingan, 3. Ternyata menulis itu gak gampang ya. Perlu kekuatan dan keteguhan hati selain kemahiran mengolah kata dan kalimat. Yang pasti harus tahu huruf apa aja yang kudu dipijit di keyboard.

Namun, ada satu permasalahan yang belum pernah terpecahkan setiap saya eh gue eh aku saat menulis blog. Yang tadi itu tuh, Kata subyek yang dipakai. Terkadang gue eh aku eh saya bingung memilih kata subyek yang tepat dan enak dibaca. Malah menurut perkembangan jaman yang ada, ditemukan berbagai kata subyek lain seperti aqyu, akyu, aq, q, gwa, gw, gwe,g, wa, w, dan sebagai sebangsanya. Gue jadi merasa di bangku SD, diajarin yang bener, tetapi setelah itu banyak kata serapan yang mau ga mau harus diserap.

Maka dengan ini saya menyatakan akan menggunakan kata subyek aku, gue, dan saya beserta seluruh jajarannya agar terciptalah sajian kata-kata dan kalimat yang sangat tidak enak untuk dibaca. Selayaknya catatan di bawah judul blog saya yang ini, segeralah tinggalkan halaman ini karena sangat tidak bermanfaat sama sekali.

-sekian-

Iki Bropo???

Suatu waktu, pada saat masih di sekolah dasar atau sekolah menengah (sekolah saya memang di tengah jakarta kala itu) saya masih sering berlibur ke Magelang pada waktu libur (ya iyalah, kalo pas masuk sekolah ya bolos dong namanya…). Pada tau kan Magelang? Itu loh kota di Jawa Tengah yang katanya kalo dua huruf di depannya dihilangkan jadi nama perhiasan, kalo tiga huruf di depannya dihilangkan jadi nama jenis burung. Memang iya ya? saya aja ga pernah tau tuh…Ah sudahlah ga usah dipikirken. kata Slank “hidup emang udah susah, jangan tambah dibikin susah”

Lanjut-lanjut. Jadi ceritanya saya jalan-jalanlah keliling kota Magelang bersama (almarhum) sepupu saya. Sebenernya sih gak pernah keliling kota Magelang, kalo di sana tuh tujuannya cuma satu, RENTAL PS. ya yang hidup di jaman sekarang mungkin uda jarang mengenal rental PS. Tapi waktu jaman saya sekolah dulu yang namanya rental video game banyaknya minta ampun. Nah, karena masih muda saat itu (ya iyalah wong masih SMP ya paling umurnya sekitar belasan..hehehe) semangatnya masih menggebu-gebu, buat ke Rental tepatnya. Pagi-pagi udah mandi, ga peduli airnya dingin kayak es yang penting abis mandi bisa naik angkot ke rental PS titik. kok titiknya ditulis sih??

Singkat cerita sampailah persis di depan rental PS bernama LIBRA. Huh..kalo aja dulu namanya LEO, pasti saya bisa main gratis sepuasnya…xixixi (baca: sisisi). Karena saking semangatnya ke tkp, ternyata eh ternyata si LIBRA masih molor alias masih tutup. Oalah, kita pun terpaksa nunggu deh. Lah siapa yang maksa emangnya? Padahal emang dasarnya aja si bocah-bocah ngebet banget pengen maen dan ini udah kesekian kalinya nunggu si LIBRA buka…hehehehe.

Sebenernya yang mau diceritain di tulisan ini sih bukan main di rental PSnya. Tapi pas nunggu buka itu, sepupu saya yang kebetulan memang udah lama tinggal di Magelang dan fasih berbahasa Jawa suka menggoda saya dengan bahasa yang saya sih sebenernya ngerti tapi ya karena tidak suka menyombongkan diri, terkadang suka gak ngerti. Pas kebetulan kita mau jajan makanan, sepupu saya itu nyuruh saya tanya harga kue yang dijual abang2 lewat tapi pake bahasa Jawa. Ya namanya gak suka sombong, saya pun langsung dengan PDnya nanya, “bang eh mas, iki bropo?”

“semoga almarhum Doni (sepupu saya) masih mengingat kenangan ini dan bisa melanjutkan tawanya di surga:)”

Tulisan Terakhir Leo Agustino

Iya beneran! ini tulisan terakhir saya. “lho kok baru mulai ngeblog udah nulis tulisan terakhir sih?”

Tenang dulu…tarik nafas pendek aja ga usah panjang-panjang, kasian yang lain tar ga kebagian oksigen. Kenapa saya bilang tulisan terakhir? ya karena nantinya postingan saya ini pasti akan tenggelam oleh postingan-postingan saya yang lainnya dan jadi yang terakhir deh. Selain itu juga saya bosan kalo melihat setiap blog yang saya kunjungi kebanyakan diawali dengan Postingan Pertama, Kata Awalan dari Gue, Perdana!, Tulisan Pertamax, atau Horee…Akhirnya menulis pertama di blog.. dan sebagainya. Bener apa bener banget?

Maka dari itu saya sekali lagi bilang ini adalah Tulisan Terakhir Leo Agustino. sstt…udah gak usah protes ah! kan yang nulis saya. Kalo gak suka ya silahkan tutup aja halaman ini toh sudah saya berikan peringatan besar-besar di halaman depan kalo blog ini hanya membuang waktu Anda dan keluarga.

membaca blog ini akan mengurangi waktu berharga Anda. Lebih baik gunakan waktu Anda untuk berkumpul bersama keluarga, sahabat, dan rekan bisnis.

%d bloggers like this: