Category Archives: Corat Coret

Ke-insomnia-an di Saat Sahur

Puasa nggak, eh gue kebangun tepatnya jam 2.34 waktu BB gue. Pas banget dengan orang-orang  yang bunyiin tiang listrik di komplek gue guna membangunkan orang yang sahur. Entah, tumben banget gue kebangung jam segitu. Padahal gue biasanya  sudah tersetting untuk bangun jam 4an, maksimal jam 6 pagi.

Kali ini gue tidur mungkin cuma sekitar 2 jam aja karena gue inget, gue baru bisa merem sekitar jam 12 lewat. Gak biasanya juga gue bisa ngerasa gak ngantuk padahal udah lewat tengah malam. Kata orang-orang jaman dulu, kalo ga bisa tidur tandanya banyak pikiran. Iya juga sih bisa dikatakan begitu. Kalo gue pikir-pikir kenapa gue bisa tiba-tiba berpikiran untuk memikirkan hal itu, padahal gak ada kepikiran sama sekali. Au ah.

Rasa aneh yang muncul ini seolah ada suatu pertanda. Cie pertanda apaan. Iya gue ngerasa ada yang ganjil dengan yang disana (yang lagi jauh di sana). Rasa yang gak pernah gue rasain sebelumnya. Entah cemas, rindu, takut semua bercampur aduk hingga akhirnya menjadi sebuah kegelisahan yang teramat sangat buat gue. Kenapa bisa jadi gini gue sama sekali gak ngerti. Ah sudahlah

Selamat pagi…eh selamat malam untuk kamu yang di sana yang membuat gue ga bisa tidur. Pengen banget bisa tidur sekarang, bangun-bangun udah tanggal 13 Juli. Ah imposibel banget…

Hoki, Apa sih Itu?

Sejak kecil jika sedang bermain apapun pada saat saya dalam kondisi menang, lawan saya selalu bilang “hoki lo aja tuh lagi gede” Atau kalau sedang menonton pertandingan sepak bola, trus jagoan saya menang, teman saya tidak jarang berkata “ah hoki aja tim jagoan lo!”

Apa sih hoki itu? Kalo kata orang-orang itu adalah sebutan keberuntungan bagi orang cina. Jadi kalo buka usaha atau dalam belajar, bekerja, hoki merupakan suatu aspek yang tidak bisa disingkirkan. Hoki berperan besar dalam hidup manusia. Segala kesuksesan pasti harus ada unsur hokinya. Katanya.

Mungkin saat kecil saya sedikit percaya pada yang namanya hoki, tapi seiring bertambahnya usia,  saya berpikir apa hoki itu benar-benar nyata? Hingga pada saat ini saya menyatakan tidak percaya sama sekali dengan yang namanya hoki.

Sebel aja kalo saya kagum sama orang yang bagi saya dia itu hebat atau sukses lalu saya ceritakan ke teman saya, lalu teman saya bilang “Ah itu mah hokinya orang itu aja bisa sukses” Lhaaa. Agak males juga kalo mendengar respon orang lain selalu bilang setiap orang sukses atau hebat itu hokinya besar.

Bagi saya mereka bukan memiliki unsur hoki yang besar tapi saya lebih senang menyebut mereka itu adalah orang yang beruntung. Karena bagi saya keberuntungan itu ada pada saat kesiapan bertemu dengan kesempatan! Jadi itu bukan hoki! bagi saya lho ya. Terserah menurut situ deh.

Udah ah lagi males nulis. Pas banget ada orderan cucian membludak, ah pasti hoki saya. :p

Suatu Siang di Kios Laundry #5 – Receh dan Harga Diri Seorang Juru Parkir

Hari ini, jadwal gue belanja kebutuhan laundry. Seperti biasa, gue dan partner gue menuju Pasar Jatinegara atau dulu biasa dikenal sebagai Bali Mester. Ga terlalu paham juga asal usul mengenai penamaan Bali Mester.

Seperti layaknya pasar, antri masuk parkiran itu adalah suatu kewajiban tak terkecuali sepeda motor. Motor Mio Hitam yang menjadi andalan gue pun diparkir di dalam gedung parkir. Kita pilih parkir di sana karena parkir di luar penuh, di dalam gedung penuh juga sih, tapi pasti dapet tempat karena diatur sama juru parkir yang handal. Dan pastinya ADEM! hehehe.

Tak ada hal yang istimewa selama berbelanja kebutuhan laundry. Sampai hingga akhirnya kami akan pulang. Menuju parkiran dan meminta sang juru parkir ini mengeluarkan motor kami yang terjepit di parkiran. Tak ada yang aneh pula karena memang bagi kami sudah biasa untuk parkir di sana dan meminta sang juru parkir untuk memasukkan dan mengeluarkan motor dari parkiran yang naujubileh padetnye.

Namun hari ini ada yang membuat gue entah takjub, kagum, atau keki. Yaitu saat gue memberi uang 2 ribu yang harusnya menurut pikiran orang normal tidak akan menimbulkan suatu hal yang luar binasa. Sesaat setelah gue beri uang 2 ribu itu, si juru parkir yang berkisar usia 40an dengan rambut agak keputihan itu dengan tiba-tiba bilang “Mas, udah gak laku nih uang, anak kecil aja dikasih gak mau!” sembari mengembalikan duit yang udah gue kasih itu. WHAT!! Gue spontan berseru “hah!? gak laku begimane??” Doi tetep bersih kukuh ngembaliin sambil ngoceh “Ya coba aja kasih tuh anak kecil, gak mau dia” Udah gila nih tukang parkir, belagunya kebangetan. Mentang-mentang gue kasih dia uang 2 ribu dalam rupa uang logam yang terdiri dari 500an, 200an ada 2, sama 100an disolasi dan gue kasih 2 bundle nilainya jadi 2 ribu dan dia bilang gak laku dan gak mau nerima! Disusul sama rekannya yang setor uang 2 lembar 2ribu hasil dari keluarin 2 motor orang lain. Doi nunjukin dengan sombongnya “nih kalo ngasih kayak gini nih” Gue gak bisa berkata-kata. BRO! apa bedanya? Nilainya sama-sama 2 ribu dan uang logaman itu gue dapet dari hasil kembalian gue belanja di sana.

Gak habis pikir gue sama sikap dan cara pikir si tukang parkir itu. Karena gak ada lagi uang 2 ribuan, gue keluarin 20ribuan. Senyum kemenangan keluar dari si tukang parkir yang angkuh itu. Sambil tetep ngoceh dia kembaliin 17 ribu! Nah ini dia, muncul lagi cara licik oknum seperti ini. Doi ambil 3 ribu! Saat dia kasih kembalian, masih aja dia ngomong “Tuh kasih anak kecil, gak mau pasti” Gue yang udah males bersilat lidah sama orang macem dia, cuma bilang “Maulah!” dan berlalu gitu aja.

Gila! udah gila, nilai 2 ribu aja bisa dianggap rendah karena penampakan uang logam yang di solasi. Keangkuhan muncul gitu aja dari seorang juru parkir. Entah dia ga bisa ngitung atau apa  deh. Bos kalo emang lo gak mau uang recehan ya bilang aja, gak perlu lo pake bilang anak kecil dikasih juga gak mau. Prett. Smoga lo dan keluarga lo terus menjadi tukang parkir yang budiman, arif, dan bijaksana.

Kalo lo pada mau bukti kebenarannya, coba aja ke Pasar Jatinegara, parkir di gedung parkir naik 1 lantai ada bapak yang jaga rambut agak keputihan karena ubannya. Trus lo kasih deh uang recehan logam pecahan 500, 200, 100.

Untukmu Seorang Kawan

Hai Kawan,

Sedang melihat apa Kau di sana? Adakah yang membuatMu gembira atau sedih? TatapanMu selalu seperti itu setiap aku mencoba memandangMu. Kau selalu diam tak bergeming.

Katanya Kau selalu ada di setiap langkah yang ku ambil. Bukankah Kau adalah Kawanku? Katanya Kau bisa selalu membantu apa yang tidak bisa kulakukan. Bukankah Kau adalah Kawanku?

Hei Kawan, kenapa Kau terus terdiam kaku? Apakah aku harus naik ke tempatMu bertahta? Biar saja kucongkel paku-paku yang tertancap di tangan dan kakiMu. Aku ingin ke tempatMu, membebaskanMu dari dua batang kayu berat itu.

Rasanya  ingin aku menggantikan posisiMu di sana karena Kau adalah Kawanku. Andai kubisa lakukan itu.

Puasa, ya Puasa Aja

Pagi-pagi buka Facebook, lihat ada yang sharing berita dari detikdotcom mengenai sang ketua MUI menyarankan menutup warung makan pada siang hari selama bulan puasa nanti. Hal seperti ini sih bagi saya sudah hal yang gak perlu dipertanyakan lagi toh setiap tahun pasti ada aja permasalahan yang gak penting ini dibuat seheboh-hebohnya.

Mas Ketua, ya kalo Anda berpuasa ya puasa aja. Katanya puasa itu menahan hawa nafsu, lah kalo yang bikin nafsu aja udah ditutup trus mau nahan apa? Plis deh ah…

Ya mungkin cuma yang berpikiran dangkal aja yang memiliki hasrat seperti ini, yaitu pada saat bulan puasa menyarankan semua yang berkaitan dengan menggugah hawa nafsu harus DITUTUP! Wih kesannya sih gahar banget tapi sayang levelnya masih culun banget.

Minta dihormati sewaktu puasa, lah itu bukannya salah satu nafsu juga untuk minta dihormati? Bukannya lebih keren kalo lagi puasa, menghormati yang tidak puasa? Top markotop banget kalo kayak gitu sih.

Puasa ya puasa aja, ga usah ngatur dan ngasih saran sana sini. Repot amat.

“don’t limit your challenges, challenges your limits”