Anjing, Kepercayaan dan Cinta

Sekitar 4 tahun yang lalu akhirnya gue mempunyai seekor anjing dalam hidup gue. Ceritanya dari kecil gue sebenernya ga terlalu suka sama cewe eh anjing. Karena takut banget (tapi ga setakut utarain perasaan ke cewe sih). Pernah dikejar-kejar di depan rumah sama anjing tetangga udah kayak lari marathon yang sekarang lagi in. Sayangnya ga pernah ngerasain dikejar-kejar cewe sampe kayak gitu #ealah. Udah-udah balik lagi ke si topik. Makin ngawur aje. Nah berhubung lingkungan gue banyak yang miara anjing, temen gue ada yang dari kecil miara anjing terus. Di sekolah gue juga rata-rata punya anjing. Tapi yang paling berpengaruh ya temen tetangga depan rumah gue itu (tapi sekarang doi udah pindah dan ga piara aniing lagi). Gue sering banget main ke rumahnya ya mau ga mau ketemu deh sama anjingnya. Lama-lama kok lucu juga ya tuh anjing yaa hamper sama kayak liat cewe pertama kali mungkin ada yang langsung wow tapi ada juga yang awalnya biasa saja (yaelah kayak lagu aje) tapi lama kelamaan kok hati makin terpincut ya karena kelucuannya. Uuy.

Ternyata ga segampang itu gue bisa miara anjing, kudu ada usaha, pendekatan, penolakan, curcol ke temen, woi! Woi! Ini cerita soal anjing ye bukan soal wanita! Focus jek! Oke-oke bos. Yah habis mirip-mirip sih jalan ceritanya. Waktu nyokap masih ada, dia ga pernah ijinin gue buat miara anjing. Alesannya tar ga ada yang ngurus karena gue terlalu sibuk. Sibuk main. Ya memang sih beberapa kali gue coba piara hewan lain seperti keong, ikan mas lah pada mati semua. Sampe akhirnya akuarium di rumah pecah kena bola yang gue tendang. Prang! Ah sudahlah.

Sampe akhirnya gue udah lulus kuliah dan kerja selama setahun, gue beraniin diri bilang ke bokap mau piara anjing. Udah bisa ditebak jawaban bokap masih sama kayak jawaban nyokap. Kenapa gue sekarang nanya ke bokap? Ya nyokap udah ga ada sih. Tapi ga habis piker gue punya rencana ulung. Gue beli aja duluan baru tar bilang lagi ke bokap. Langsung deh gue search di kaskus. Eng ing eng! Ketemu ada yang mau jual pom waktu itu umurnya masih setaun. Langsung deh ke tkp dan transaksi. Sedih juga liat pemilik sebelumnya berpisah sama si Chiku, nama anjingnya yang sekarang gue ganti menjadi Piko.

Bawa ke rumah, beli pager buat kandangnya. Sampe rumah bilang bokap kalo gue uda bawa anjingnya. Hehehe dan bokap pun akhirnya luluh karena keterpaksaan sih. Jadilah hari itu keluarga gue bertambah 1 penghuni lagi. Keluarga yang belum pernah gue milikin sebelumnya seumur hidup gue. 4 tahun berjalan dan si Piko pun bertambah besar tapi ga signifikan kok besarnya. Bulunya aja yang lebat tapi badannya kayak gue, kurus eh langsing. Katanya sih tiap anjing bakal mirip kelakuannya sama si yang punya. Tapi si Piko engga tuh. Contohnya kalo ketemu anjing cewe si Piko takut, lah gue kalo ketemu cewe takut banget! Trus si Piko kalo tidur sendirian takut, kalo gue kalo tidur ga tau kabar “si dia” yang bikin gue takut. Yah begitulah. Si Piko selama ini tidur sama gue, di kamar gue, banyak hal-hal yang lucu dan kadang bikin kesel. Kalo dia suka pipis di kasur tuh yang suka bikin rese. Kadang gue omelin trus ga boleh tidur di kamar malam itu. Pagi-paginya gue buka kamar dia nungguin di depan pintu kamar. Lucu dan sedih juga sih kalo bayangin.

piko
piko

Punya anjing serasa kayak punya anak sendiri (padahal gue belom ngerasain punya anak) ngurusin kalo Piko sakit, ga mau makan, muntah, pup sembarangan, macem-macem deh. Ngurusin makannya dia, beresin tempat tidurnya, lah gue aja jarang beresin tempat tidur gue. Dan tau gak, bokap sekarang juga ikut-ikutan ngurusin loh. Padahal dia pernah bilang mau jual Piko karena ngeliat gue ga pernah ngurusin waktu gue kerja. Kasian. Iya sejak gue punya Piko, gue berenti kerja bukan karena dia, tapi karena gue mulai usaha gue sendiri. Waktu masih kerja suka sedih tiap pagi liat si piko nganter gue berangkat ngintip dari ruang tamu. Waktu gue pulang dia girang banget. Sedih kalo ninggalin dia beberapa hari di rumah dan gue pergi bareng temen-temen gue. Sampai akhirnya gue sekarang hampir setiap hari ada di rumah dan dia selalu tidur. Tidur terus. Hahaha.

Sekarang dia udah umur 4 taun. Kata dokter dia ga bisa punya anak karena buah zakarnya cuman 1 dan sebaiknya dioperasi karena takut jadi tumor nantinya. Sedih juga tau hal itu tapi mau gimana lagi. Gue sih belom operasi si Piko sampe sekarang. Dari Piko gue banyak belajar, belajar menjadi pribadi yang peduli terhadap sesama entah itu manusia, hewan atau tumbuhan. Gue merasa saat ini gue lebih bisa menjaga lingkungan ketimbang hidup gue yang dulu. Gue sebel kalo ada yang nyiksa binatang atau rusak tanaman, orang buang sampah sembarangan, dan sebagainya.

Dari Piko gue belajar kepercayaan, gimana si Piko bisa percaya gue untuk  selamanya kalo gue akan menjadi teman selama hidupnya. Padahal gue sering banget marahin dia, sering cuekin dia tapi gue merasa dia ga pernah peduli soal itu. Gue ngerasa di dalam hatinya cuma ada gue seorang dan dia percaya itu. Lalu apa yang gue dapet? Ya kepercayaan! Ada makhluk hidup yang begitu percayanya sama gue, dan gue harus membayarnya juga dengan kepercayaan dan perilaku gue. Gue harus janji pada diri gue sendiri kalo gue akan terus merawatnya sampai akhir dan itu gak mudah. Sejahat apapun gue sama Piko, dia tetep percaya gue dan sudah selayaknya gue membayar kepercayaannya itu.

Hingga akhirnya gue makin cinta sama Piko. Mungkin ini yang disebut cinta dipupuk setiap hari dan hasilnya akan kamu rasakan berdua. Iya gue makin hari makin sayang sama Piko, makin hari dia terlihat makin lucu dengan segala tindak tanduknya. Yang semuanya ga bisa gue lukiskan dengan kata-kata di sini. Yah mungkin ini yang namanya cinta.

Banyak pelajaran hidup yang gue dapat sejak gue piara Piko. Kesabaran,  tanggung jawab, kepercayaan, hingga cinta. Kata orang kalo mau cari pacar yang sayang anjing. Knapa? Ya anjing aja disayang apalagi elo! Hehehe

Belajarlah untuk mencintai sesama karena apapun bentuknya ia adalah ciptaan Tuhan. Anjing banget ye kata-kata gue.

Leave a Reply