Terjaga Akibat Salah Alamat

Minggu 21 Desember 2014 jam 4.59 gue terjaga alias terbangun buat jaga-jaga. Tiba-tiba bunyi lonceng depan rumah bunyi. Liat jam di HP ettt..dahh masih jam 5 kurang. Mata masih sliwer dan rambut masih kayak mik jeger terpaksa turun buat liat siapa ke depan. Karena beberapa kali pelanggan laundry gue juga ngebel jam 5an padahal belom buka. Gue keluar berharap yang dateng adalah bidadari khayangan ternyata eh ternyata si bapak nanya…”ini rumah bu Agus ya?” mentang-mentang nama gue juga mengandung unsur Agus, doi langsung nembak aja tapi gue belom beristriii..

Masang muka asem dan sebel yah walopun gue emang bau asem dikit. “bukan pak, itu beda satu rumah dari sini. Emang bapak ga ada nomer teleponnya?” kalo gue liat dari motornya doi bawa sayuran yang mungkin uda dipesen buat kateringannya si bu Agus itu. Dia bilang ga punya nomernya. Gue mikir lha..gimana si bu Agus mesennya kalo ga nelpon? Tapi karena baru bangun dari alam bawah sadar gue ogah make otak gue buat mikirin macem-macem. Si bapak pun pergi sembari meminta maaf. Walopun dengan maaf saja tidak bisa mengembalikan rasa tidur nyenyak gue dan mimpi indah yang terpotong oleh sayur. Ah…sudahlah…

Leave a Reply