Ngeluh, Gak Ada di Kamus Hidup Pak Aseng

Hah?? Apwaaa?? Udah tanggal 27 Februari aja. Besok udah akhir bulan. Sampe sekarang saya juga masih belum ngerti kenapa sih di bulan romantis Februari ini cuma ada 28 hari aja. Ada yang tau gak? Kalo bener jawabannya nanti saya kasih selamat deh.

Ada yang bilang kalo ngerasa waktu itu cepet banget berlalu tandanya kita nikmatin hidup. Contoh aja, kalo lagi pas main bareng temen-temen atau yang hobi main video game kan suka lupa waktu berarti mereka nikmatin tuh mainnya. Hehehe

Iya sekarang saya mau cerita aja nih soal kisah yang gue angkat dari lingkungan tempat tinggal saya di bilangan Duren Sawit Jakarta Timur. Konon, adalah seorang pedagang mie ayam yang sudah berjualan lebih dari 15 tahun mungkin atau bahkan lebih. Yang saya  ingat saja, sejak saya masih SD bapak ini sudah berkeliling komplek setiap sore hari.

Kios baru Mie Ayam Aseng Duren Sawit Jakarta Timur
Kios baru Mie Ayam Aseng Duren Sawit Jakarta Timur

Ketika saya kuliah, si bapak ini mangkal di gerbang masuk komplek  dekat pos hansip. Oiya, saya sendiri juga ga tau nama sebenernya dari bapak ini siapa, tapi karena di  gerobaknya ada tulisan “Mie Ayam Aseng” terus banyak juga yang manggil “seng, pak aseng” jadilah saya asumsi kalo dia bernama Pak Aseng. Yes. Udah ga usah banyak nanya, ikutin aja apa adanya deh.

Waktu doi masih sering muter komplek, jujur saya hanya beli mungkin sekitar 2-3 kali  aja karena saat ini, kami sekeluarga sudah punya langganan mie ayam yang lain. Nah ceritanya saya mulai makan dan menyukai Mie Ayam Aseng ini adalah ketika mie ayam langganan keluarga saya sudah mulai berkurang cita rasanya dan sudah jarang jualan. Kakak saya mulai sering nyobain mie ayam Aseng ini (nyobain mah sering, itu doyan keuleuss) Yauda terpaksa saya membeo dan mulai deh beli juga.

Photo Feb 27, 1 37 25 PM
Sebelahnya ada tempat cucian mobil juga lho

 

Beberapa waktu kemudian waktu saya mau  beli ke gerbang komplek kok gak ada Pak Asengnya. Ternyata sama yang punya rumah di situ sudah tidak boleh jualan lagi  di depan pagernya. Tak kehabisan akal, Pak Aseng pun pindah kali ini benar-benar di bagian paling depan komplek. Pintu masuk satu-satunya di komplek  rumah saya. Jadi siapa yang mau masuk komplek pasti ngeliat deh. Saya sempat menjadi langganan kalo di rumah gak ada makanan (tiap hari juga gak ada makanan di rumah. So sad) Sampe kalo saya dateng si Pak Aseng langsung buatin pake baso padahal saya belum mesen. Lha…ini mah pemaksaan wajib makan.

Tempat makannya juga lebih luas
Tempat makannya juga lebih luas

Dan waktu pun terus bergulir hingga Pemerintahan DKI sekarang yang sangat saya banggakan pun menunjukkan tajinya. Cieh banget deh Ahok. I loph pyu banget deh koh Ahok!. Iyes. Jadinya taman yang depan komplek rumah saya ini mulai ditertibkan dari segala pedagang asongan baik yang berkaki lima atau berkaki tiga karena panas dalam.

Sempat hilang beberapa waktu, saya pun mulai galau. Kucari entah kemana-mana tak jua menemukanmu (et dahh…lebay amat). Satu kalimat yang sangat gue suka “Semua indah pada waktunya” yak tadi pagi saya lagi naik motor mau ambil cucian di pelanggan laundry, sebuah spanduk kuning menyala menyita perhatian saya hingga terpana beberapa jam (boong, nabrak dong) Spanduk kuning bertuliskan “MIE AYAM ASENG” ciri khas banget deh. Betapa bahagianya  saya. Hehe. Pulang ambil laundry, saya bbm teman saya Ryan yang juga sering makan di sana. Kami pun langsung meluncur.

Dialog pun terjadi layaknya seorang yang kepo mau tau aja urusan orang. Saya dan Ryan bertanya terus soal kisah si Pak Aseng sampe bisa mendarat di kios barunya ini. Dia bilang sempat ga jualan sambil nyari tempat. Akhirnya dia ditawarin kios ini, yang punya orang komplek juga. Soal sewa, Pak Aseng belum bilang karena dari yang punya hanya bilang tempatin aja dulu. Wah bersyukur banget dia. Sekarang dia bisa jualan sampai jam 8 malam. Biasanya di tempat sebelumnya sampai jam 4 sore udah bubar kalo udah habis bahkan jam 3 karena harus dorong gerobaknya pulang.

Sekarang dia ga perlu lagi dorong gerobak, karena bisa ditinggal di dalam kios. Hebat kan. Saya kagum banget sama orang-orang seperti Pak Aseng ini. Iya karena dia tau sebelumnya dia jualan bukan di tempat khusus jualan, jadi pada saat digusur dia gak berlarut-larut berkeluh kesah, protes sana sini, tapi dia cari tempat lain jualan lagi. Baginya, ga ada gunanya protes untuk hal yang memang bukan haknya.

Photo Feb 27, 1 37 33 PM
Sebelahnya Gereja Menara Iman

Buat yang lagi lewatin daerah Duren Sawit cobain deh Mie Ayam Aseng di Jalan Lingkar Duren Sawit. Patokannya sebelah Gereja Kristen Menara Iman dan Cucian Mobil Karonta atau seberangnya SMPN 27 Duren Sawit. Rasa mienya juga enak kok. Yahud deh pokoknya.

Semua ada jalannya asal mau berusaha dan berdoa. God gave rock and roll to you!

Leave a Reply