Suatu Siang di Kios Laundry #2

Haloo….udah lama ga main ke kios laundry (boong banget…wong tinggal keluar kamar trus ke garasi udah sampe deh)

washheredursa
Wash Here Launndry

 

Iya di cerita sebelumnya gue udah pernah bilang, gue usaha laundry kiloan di rumah orang tua gue nih. Nah, gak kerasa udah 2 tahun aja persis tanggal 1 Februari 2015 yang lalu (apaan yg gak kerasa sih? Mabok juga jek ciumin berbagai aroma keringet orang). Setelah berbagai hal gue laluin mulai dari susahnya mulai usaha ini, komplain dari pelanggan (sampe skarang juga masih sih), sampe gue ngajak temen gue sebagai investor trus buka cabang di apotiknya doi, rekrut dan mecatin karyawan bolak-balik, woaahhhh banyak deh…

Yah, kalo dibilang sih pengalaman gue masih secuil banget di bidang wirausaha, semua sih hasil nekat-nekatnya gue aja. Tapi Puji Tuhan (gila sadis juga gue bisa bilang gini) gue masih diberi kesempatan buat nerusin usaha gue ini.

washheredursa2
Wash Here Laundry

Kebetulan ada pelanggan yang 2 tahun nyuci di tempat gue. Walaupun ga rutin full 2 tahun, tapi lucu aja waktu gue naikin harga sejak awal tahun 2015. Doi udah sebulanan lebih gak masukin cucian, eh pas kmaren ini tumben aja dateng. “Leo, mau nyuci baju ┬álagi dong. Masih sama kan harganya?” hehehe begitulah tipikal pelanggan yang langsung mepet si penjual soal harga. “Iya sama tante 7ribu per kilo” “hah, kok naik? gak sama dong itu mah!?” “sama kok tante seperti yang lainnya juga bayarnya segitu kok” silat lidah mulai gue mainin deh di sini. Setelah panjang lebar tinggi doi menawar-nawar harganya, akhirnya doi pun nyerah juga. Yes!

Gue suka berpikir, iya memang pelanggan itu adalah raja, tapi yang namanya raja kok nawar mulu sih. Naik seribu rupiah sejak 2 tahun buka, bisa-bisanya ditawar sampe segitunya. Kadang jurus konsumen bilangnya “saya langganan lho di sini” (ini juga suka gue keluarin waktu beli perlengkapan laundry gue) Tapi gue juga berpikir, yang namanya pelanggan jarang banget ada yang loyal seumur hidup, jadi tetep gue berpatokan sama harga yang udah gue tentuin.

2 Tahun ini sangat berarti buat gue, banyak pengalaman hidup saat berinteraksi dengan pelanggan, karyawan, rekan bisnis dan hal-hal lainnya. Satu impian gue di  tahun 2015 ini, buka satu cabang dan bisa memberikan gaji lagi untuk satu dua orang yang memang membutuhkan pekerjaan.

“Jadilah pribadi yang bermanfaat untuk sesamamu” -anonim-

Leave a Reply