Kisah Si Kaca dan Si Mata

“Bu boleh ke depan ga?” tanya gue sewaktu masih duduk di bangku SMP. Bukan, bukan karena gue mau jawab soal atau nyanyi unjuk kebolehan karena gurunya kasih tantangan. Tapi gue gak keliatan tulisan di papan tulis!

Sebenernya udah harusnya dari kelas 2 SD gue pake kacamata. Pernah diperiksa langsung divonis silinder 1. Kok gue merasa keren aja waktu divonis “Leo kamu silinder 1 ya, harus pake kacamata” kata dokter yang gue lupa dokternya cewe atau cowo. Ya keren aja sih. Kakak-kakak gue pada pake kacamata juga pakenya minus, lah gue lain sendiri, silinder coy! gimana gak keren coba. Tapi sayangnya gue ga pernah pake sekalipun walopun udah dibeliin kacamata mahal-mahal (gue ga tau mahalnya seberapa sih tapi waktu SD gue ga punya uang, sekarang juga belom sih)

Berlanjut ke SMP, trus SMA juga masih aja bandel ga pake kacamata. Alesannya klise banget, masih bisa liat kok walopun harus duduk di lantai persis di depan papan tulis atau nebeng ke temen yang duduk di paling depan. Yah walopun temen gue itu risih banget tiap hari gue tempelin. Weitss tenang gue bukan nempel ke cewe, SMP sama SMA gue batangan semua (gue juga ga maho keleusss!). Iya sekolah gue di Kolese Kanisius yang bertempat di Menteng Raya 64. Pusatnya anak cowo mulai dari kere sampe keren semua campur aduk di sana. Ahh indahnya masa-masa itu. Hehehe

Sampai akhirnya gue kuliah pun masih gak pake juga tuh kacamata sampe ¬†udah ga muat lagi di kepala gue yang membesar ini. Mungkin gue orangnya ¬†besar kepala juga ya. Hingga tiba waktunya gue mulai insyaf tepatnya menjelang semester 7 dimana gue mulai terlibat dalam kegiatan yang paling meneror setiap mahasiswa di muka bumi ini yaitu SKRIPS(h)I(t). Saking malesnya gue ngerjain itu makhluk, gue langsung berpikiran, mungkin aja kalo gue pake kacamata, gue jadi tambah pinter dan rajin! OKE! gue langsung minta bokap beliin di toko kacamata (masa di toko material, walopun bokap hobi banget ke toko material) dengan janji gue bakal selesaikan sekeripsih itu secepatnya. Wuzz, langsung ke optik periksa mata dan eng…ing…eng.. “ini mas hasil cek matanya” si pramuniaga cogan itu menyodorkan kertas hasil ceknya. Tetiba musik berubah menjadi mencekam sembari mengejutkan!

(istirahat dulu ye…)

oke lanjut..sampe mana tadi..oia musik mencekam,,tangan gue meraih kertas hasil cek mata dengan slow motion dan berkeringat panas hingga memberanikan diri untuk melihatnya dan “whuaatttsss!!” (udah kayak anak gaul gitu blom?) udah lah ya…”Silinder 4!?” “mas, mas serius kan? ga becanda kan?” (adegan ini ga ada sih, boongan doang biar ga asik aja)

“Buset, ini mah udah gak keren lagi kayak waktu SD” pikir gue dalam jantung. Ya apa mau dikata, buatlah kacamata itu. Akhirnya gue pake deh kacamata itu. Katanya sih kalo pake kacamata gitu ketampanan bertambah sekitar 1% dan kepinteran juga bertambah 75% (iya kalo temen-temen gue yang lain pura-pura bloon aja). Jadi kalo ada yang bilang “saat lo ngerjain skripsi, lo harus pake kacamata biar skripsi lo kelar” Itu bener! bener-bener gila kalo lo percaya! Walopun gue berhasil kelarin skripsi dan lulus dalam waktu 4 tahun lewat dikit itu bukan karena kacamata! sekali lagi bukan karena kacamata gue yang silinder 4 itu!

Bay de wey, setelah si kacamata yang selalu membantu penglihatan gue selama skripsi, terus nyari kerja, kerja, nganggur, buka usaha, akhirnya sekitar bulan Oktober 2014 gue pun berpisah juga dengan dia. hiks (bukan hik solo woy! nangis ini). Iya gue pisah, yah mungkin udah jalannya masing-masing. Apaan sih gue??

www.leoagustino.com
kacamata

Kaca yang sebelah kiri meninggalkan yang sebelah kanan. Apalah artinya bila keduanya tak lagi bersama. Kisah antara kaca dan mata mungkin usai sampai di sini. Hanya waktu yang bisa menjawabnya apabila suatu saat nanti si kaca dan mata berjumpa kembali dan dapat bersama lagi. Terima kasih kacamata. Ketika kaca saat ini bisa menjadi mata-mata, matapun juga bisa berkaca-kaca.

“Walk by Faith not by Sight” 2 Corinthians 5:7

Leave a Reply