All I Need is NAIF #3

Udah bulan Februari aja nih. Biasanya gue excited banget kalo uda masuk bulan ini. Bukan karena ada valentine day atau apalah itu. Jujur gue ga pernah ngerayain yang namanya kasih-kasih coklat gitu. Tapi terlalu naif juga kalo gue ikut-ikutan orang yang ngomong “Hari Kasih Sayang itu ga cuma tanggal 14 Februari kok, tiap hari juga hari kasih sayang” halahhh…basi menurut gue tiap denger orang ngomong gitu.

Eh gue juga ga ngerayain bukan karena gue JOMBLO ye…(dulu). Ah sudahlah…

Kenapa sih gue seneng kalo masuk bulan Februari? Ya iyalah seneng, karena di bulan ini bokap dan almarhum nyokap gue ulang taun. Ditambah lagi dulu, pacar gue ulang taunnya pas tanggal 14. jadi seminggu gue bisa ngucapin buat 3 orang yang paling berharga di hidup gue. Sekarang gue balik lagi ┬ádeh kayak 8 taun lalu. senang untuk ucapin hanya kepada bokap dan almarhum nyokap aja. Lha yang ketiganya gimana? Ya gitu deh…

Trus hubungannya sama Naif apaan??? Begini ceritanya. Lagi (dan lagi) gue balik dari Otista. Di mobil seperti biasa pasang lagu dari USB. Namanya juga USB gue udah pasti isinya harus ada lagu Naif. Pas banget yang main lagunya judulnya Buta Hati. Sejenak mulai lagi kepikiran soal kisah gue selama hampir 8 taun ini (8 tahun jek!). Ga tau kenapa apa lagu ini menggambarkan semuanya atau gimana. Aneh.

nih liriknya buat yang mau nyanyi :

buta hatiku oleh keindahanmu
hanya ada dirimu di dalam hatiku, di dalam hidupku
* tidakkah kau tahu ku sangat mencintaimu
namun kau tak pernah merasa seperti yang ku rasakan kepadamu

reff:
selama ini aku salah mengartikan maksud di balik hatimu
selama ini aku anggap engkau benar-benar cinta kepadaku
dan akhirnya ku tahu kau tak mencintaiku

repeat *
repeat reff

selama ini aku salah mengartikan maksud di balik hatimu
selama ini aku anggap engkau benar-benar cinta kepadaku

repeat reff

Yah namanya gue pastinya ada kekurangan lah. Gue merasa diri gue paling bener dan lagu ini ngewakilin banget deh. Semoga doi baik-baik aja di Negeri Sepak Bola :)

Leave a Reply