Suatu Malam di Angkringan #2

“…tergantung gimana bumbuinnya bisa manis, asin atau pedes…”

Seperti biasa sekitar jam 8 malam gue sampe di Otista buat anter laundrian yang uda jadi. Nangkringlah di Angkringan. Jemari gue juga asik bermain di keypad BlackBerry 8250 yang gue punya sejak tahun 2011. Layaknya pria kesepian, gue panggil temen gue yang kebetulan rumahnya deket situ. “sinilah” udah cuma ngetik itu doang. Die juga cuma jawab “otw (artinya baru bangun tidur)”.

Gue cuma punya temen sedikit tapi yang sedikit itu menurut gue uda cukup banget. Gue juga lagi chat sama temen baru gue. Bener-bener baru deh. Itu juga kenal dari socmed gitu. Padahal gue juga sebenernya males kalo kenal lewat socmed karena satu dan lain hal. Tapi ga tau kenapa yang ini beda, Kayak nyambung gitu walopun pas chatting kagak ada nyambung-nyambungnya ngobrol kesana kemari jumpalitan deh kata-katanya. Tapi seru aja sih. Dia juga pesen (bukan pesen nasi kucingnya sih) katanya jangan sebut namanya karena takut terkenal. Busett, gimana mau terkenal, wong yang baca ni blog juga gue-gue doang. Hehehe

Tetiba (kata pengulangan untuk tiba-tiba) die bilang “tulis aja nih buat di blog cinta itu kayak ati ampla, tergantung gimana kasih bumbunya bisa manis, pedes, asin, kadang ditusuk bersama atau dibiarkan gitu aja”

Lucu juga ya..cinta bisa diibaratkan ati dan ampla. Ketika sepasang kekasih menjalin mereka ya bagaikan itu. Di mana ada ati, ada juga amplanya. Tapi kadang juga cuma ada atinya aja atau amplanya aja. Saling mengisi lah kalo bisa dibilang. Ada yang suka atinya doang, ada yang suka amplanya aja. Rasanya juga bisa manis atau asin, pedes kalo dicocol sambelnya. Sate ati ampla, keduanya ditusuk bersamaan, tapi usianya gak sama tergantung mana yang dimakan duluan. Yang pasti salah satunya akan menyusul kok.

Yah gue juga masih ga terlalu ngerti sih hubungan ati ampla dan cinta. Hehe. Tapi ada benernya juga tuh kalo menjalin hubungan kasih mungkin seperti itu. Suka duka bersamaan sewaktu hidup. Bisa berkesan manis atau lainnya dirasakan bersama, Tapi saat waktu memisahkan harus ngerelain siapa yang duluan. Entah si ati atau amplanya jatuh atau dimakan (diambil) orang duluan ya yang satunya lagi kudu ngerelain deh. Sampai waktu selanjutnya yang akan menjawabnya. Entah dimakan juga atau dibuang. Ini gue ngomong apaan sih. Kaco

Leave a Reply