Suatu Malam di Angkringan #2

“…tergantung gimana bumbuinnya bisa manis, asin atau pedes…”

Seperti biasa sekitar jam 8 malam gue sampe di Otista buat anter laundrian yang uda jadi. Nangkringlah di Angkringan. Jemari gue juga asik bermain di keypad BlackBerry 8250 yang gue punya sejak tahun 2011. Layaknya pria kesepian, gue panggil temen gue yang kebetulan rumahnya deket situ. “sinilah” udah cuma ngetik itu doang. Die juga cuma jawab “otw (artinya baru bangun tidur)”.

Gue cuma punya temen sedikit tapi yang sedikit itu menurut gue uda cukup banget. Gue juga lagi chat sama temen baru gue. Bener-bener baru deh. Itu juga kenal dari socmed gitu. Padahal gue juga sebenernya males kalo kenal lewat socmed karena satu dan lain hal. Tapi ga tau kenapa yang ini beda, Kayak nyambung gitu walopun pas chatting kagak ada nyambung-nyambungnya ngobrol kesana kemari jumpalitan deh kata-katanya. Tapi seru aja sih. Dia juga pesen (bukan pesen nasi kucingnya sih) katanya jangan sebut namanya karena takut terkenal. Busett, gimana mau terkenal, wong yang baca ni blog juga gue-gue doang. Hehehe

Tetiba (kata pengulangan untuk tiba-tiba) die bilang “tulis aja nih buat di blog cinta itu kayak ati ampla, tergantung gimana kasih bumbunya bisa manis, pedes, asin, kadang ditusuk bersama atau dibiarkan gitu aja”

Lucu juga ya..cinta bisa diibaratkan ati dan ampla. Ketika sepasang kekasih menjalin mereka ya bagaikan itu. Di mana ada ati, ada juga amplanya. Tapi kadang juga cuma ada atinya aja atau amplanya aja. Saling mengisi lah kalo bisa dibilang. Ada yang suka atinya doang, ada yang suka amplanya aja. Rasanya juga bisa manis atau asin, pedes kalo dicocol sambelnya. Sate ati ampla, keduanya ditusuk bersamaan, tapi usianya gak sama tergantung mana yang dimakan duluan. Yang pasti salah satunya akan menyusul kok.

Yah gue juga masih ga terlalu ngerti sih hubungan ati ampla dan cinta. Hehe. Tapi ada benernya juga tuh kalo menjalin hubungan kasih mungkin seperti itu. Suka duka bersamaan sewaktu hidup. Bisa berkesan manis atau lainnya dirasakan bersama, Tapi saat waktu memisahkan harus ngerelain siapa yang duluan. Entah si ati atau amplanya jatuh atau dimakan (diambil) orang duluan ya yang satunya lagi kudu ngerelain deh. Sampai waktu selanjutnya yang akan menjawabnya. Entah dimakan juga atau dibuang. Ini gue ngomong apaan sih. Kaco

Mau Siapa Lawan Siapa kek, Saya Indonesia!

Lagi dan lagi sandiwara di negara Indonesia gue mulai lagi. Yah namanya juga panggung sandiwara kalo kata Akhmad Albar. Males abis liat tv isinya itu lagi itu lagi dari pagi sampe malem ga ada bahan berita lain apa?

Trus lagi buka facebook isinya cuma komentator-komentator ga bermutu semua. Pada sok-sokan celoteh segala kayak ngerti aje!

Gue mikir makin lama makin aneh aja ni hidup. Pejabat, artis dan politisi berlomba cari sensasi kayak lagunya Naif – Televisi tuh. Dengerin deh sana. Tapi kurang nih, Facebookers juga ikut-ikutan cari sensasi, lah aneh banget cari sensasi kemana coba, wong yang liat temen-temen sendiri. Sok-sok an aje! Sori gue jadi kesel nih. Habisnya….(gak dilanjutin kayak bocah)

Liat koran, berita menurut gue isinya aneh semua, liat tivi aneh juga, liat sosmed aneh juga. Lah gue masih liat aja udah tau aneh. Sapa dong yang paling aneh? Udahlah yang pasti Indonesia tetap Tanah Airku.

Lagunya The KacauGalau – Ini Galau Terakhir

Yak! untuk kesekian kalinya gue nge-galau walopun udah sering ngomong gak pernah Galau tapi gue kan tukang boong. Yes!

Semalem jalan pulang dari Otista dengerin lagu dari USB di mobil. Lha pas banget tracknya lagu gaul-gaul gitu yang suka diputer di distro-distro kawasan Tebet Jakarta Selatan gitu deh. Padahal gue sendiri yang copy lagu-lagu dari komputer tapi ga tau listnya apa aja. Liriknya tuh ada yang kayak gini

“…pastikan ini galau terakhir, dunia belum berakhir meski getir, asa harus mengalir”

Lha asik juga nih lagunya..sampe rumah buka yutub cari deh lagunya ternyata yang nyanyi itu namanya The KacauGalau – Ini Galau Terakhir

Persis banget sama perasaan hati gue sejak awal Desember 2014 kemaren. Ah sudahlah…percaya aja selalu ada harapan di setiap kegagalan.

No more galau like alay-alay lagi deh. But always remember about GALAU (God Always Listening And Understanding)

Oia gue pernah baca di mana gitu ada kata-kata kayak gini

“Kalo bisa bermanfaat buat orang lain, lingkungan, keluarga, knapa cuma mikirin diri sendiri?” oke mungkin saat ini titik balik gue untuk menjadi bermanfaat buat orang lain, mulai dari yang terkecil yaitu keluarga dan lingkungan rumah gue. Galau bukan gue siapa lagi? #halah

Suatu Malam di Angkringan #1

Kebetulan kakak gue yang kedua punya usaha buka angkringan (nasi kucing) di daerah otista. Ini usaha dia bareng sama temen-temennya yang mana temen-temennya juga gue kenal sehingga bisa dibilang temen gue juga. Hampir tiap malam gue suka nangkring di angkringan ini. Nah buat yang mau ketemu gue dateng aja ke angkringan Hik Solo di Jalan Otista 3 no. 45 sebelahan persis sama apotik Regina. Lha, ngapain juga mau ketemu gue…mendingan lo makan aja nasi kucingnya..ENAK!

Seperti umumnya di setiap angkringan punya menu khas yaitu Jahe Susu yaitu minuman dari susu ditambah jahe makannya namanya jahe susu. YA IYALAH!

Di tempat ini juga banyak cerita-cerita yang gue alamin. Kayak tadi gue lagi nangkring, tiba-tiba muncullah segerombolan bocah cilik nyerbu. “Bang, nasinya berapaan?” kata Oman (yang jaga nasi kucingnya) “2500” “mahal amat bang, 1000 aja ya!” tawar si bocah tanpa rasa bersalah.

Lucu, ketika pembeli mau membeli dan menanyakan harganya. Setelah dikasih tahu harganya, eh dia nawar lagi. Hehehe..banyak juga kan dari kita yang berlaku kayak si bocah tadi.

Facebook, Dari Teman Hingga Pakar Apa Aja

Siapa yang ga tau Facebook? Ah masa anak jaman sekarang gini ga tau sih. Itu loh, tempat anak-anak bisa tampil sebagai pakar segala bidang, mulai dari olahraga, politik, keartisan, hukum, dan banyak deh. Lah bukannya Facebook itu buat cari temen? Iyaang dulu, kalo sekarang mah yang awalnya kita tau dia itu temen waktu kitanya jaman ingusan sekarang mah udah jadi pakar! hahahaha

Ya belakangan ini gue tiap buka akun Facebook gue selalu aja liat temen-temen gue yang udah jadi ahli baik di bidang politik, hukum, kemanusiaan, kecelakaan dan lain sebagainya seterusnya dan lain-lain. Hebat sih bisa komenin atau nulis buah pikirannya tentang suatu hal yang lagi booming gitu tapi lama kelamaan jadi keliatan sok tau! wkwkwk (baca: wekewekewek)

www.leoagustino.com

Okelah kolom status yang disediain di Facebook itu bebas mau diisi apa aja. Mulai dari status ga penting yang bahkan bisa masuk ke penjara gara-gara update status atau yang pasang status sangat penting banget sampe bisa komenin Presiden. Wuihh…gimana ga hebat coba, bisa komenin Pak Presiden yang kayaknya gak bakalan doi baca mau lo komenin sekeren apapun. Xixixixixi.

Ahok muncul buat kebijakan motor atau lalu lintas lainnya, dikomenin bilang harus dibetulin dulu lah sarana umumnya trus Jokowi angkat orang jadi pejabat pemerintahan dikomenin eh lawan-lawannya juga dikomenin. Ada pesawat jatoh dikomenin bilang salah ini lah salah itu lah. Tahik Kucing! kayak yang paling master aje. Prett. Lo kira dengan lo banyak bacot komenin kebijakan orang-orang besar dan kecelakaan itu(contohnya) bisa ngubah tuh semuanya?? dibaca sama yang lo komenin aja belom tentu dan gak bakalan! Yang ada lo cuma NYAMPAH di Timeline temen-temen lo doang. Yang lebih bego lagi yang nge-Like sama yang kasih koment yang sok berbobot pula. Makan tuh gegayaan lo yang sok komentator handal dan berbobot. hahaha

kalo mau nge-share ya nge-share aja gak usah ditambahin komen-komen sok cendekiawan lah..

Facebook sekarang ini cuma jadi jaman “tampil” sok pinter dan berwawasan tinggi dengan cara kasih komen sok berbobot. Yah tapi memang itulah adanya Facebook, bisa tampil eksis dengan berbagai cara. Tapi buat yang sering kasih link soal berita yang lagi booming trus dikomenin dengan kata-kata skripsi mending ngaca dulu deh. Kencing aje belom lurus, udah mau ngurusin kek gituan.

Yaudah ah gue juga mau share berita ah biar keliatan aksi plus komen super berat biar jadi pakar wannabe. uuy