Category Archives: cerita laundry

Suatu Siang di Kios Laundry #5 – Receh dan Harga Diri Seorang Juru Parkir

Hari ini, jadwal gue belanja kebutuhan laundry. Seperti biasa, gue dan partner gue menuju Pasar Jatinegara atau dulu biasa dikenal sebagai Bali Mester. Ga terlalu paham juga asal usul mengenai penamaan Bali Mester.

Seperti layaknya pasar, antri masuk parkiran itu adalah suatu kewajiban tak terkecuali sepeda motor. Motor Mio Hitam yang menjadi andalan gue pun diparkir di dalam gedung parkir. Kita pilih parkir di sana karena parkir di luar penuh, di dalam gedung penuh juga sih, tapi pasti dapet tempat karena diatur sama juru parkir yang handal. Dan pastinya ADEM! hehehe.

Tak ada hal yang istimewa selama berbelanja kebutuhan laundry. Sampai hingga akhirnya kami akan pulang. Menuju parkiran dan meminta sang juru parkir ini mengeluarkan motor kami yang terjepit di parkiran. Tak ada yang aneh pula karena memang bagi kami sudah biasa untuk parkir di sana dan meminta sang juru parkir untuk memasukkan dan mengeluarkan motor dari parkiran yang naujubileh padetnye.

Namun hari ini ada yang membuat gue entah takjub, kagum, atau keki. Yaitu saat gue memberi uang 2 ribu yang harusnya menurut pikiran orang normal tidak akan menimbulkan suatu hal yang luar binasa. Sesaat setelah gue beri uang 2 ribu itu, si juru parkir yang berkisar usia 40an dengan rambut agak keputihan itu dengan tiba-tiba bilang “Mas, udah gak laku nih uang, anak kecil aja dikasih gak mau!” sembari mengembalikan duit yang udah gue kasih itu. WHAT!! Gue spontan berseru “hah!? gak laku begimane??” Doi tetep bersih kukuh ngembaliin sambil ngoceh “Ya coba aja kasih tuh anak kecil, gak mau dia” Udah gila nih tukang parkir, belagunya kebangetan. Mentang-mentang gue kasih dia uang 2 ribu dalam rupa uang logam yang terdiri dari 500an, 200an ada 2, sama 100an disolasi dan gue kasih 2 bundle nilainya jadi 2 ribu dan dia bilang gak laku dan gak mau nerima! Disusul sama rekannya yang setor uang 2 lembar 2ribu hasil dari keluarin 2 motor orang lain. Doi nunjukin dengan sombongnya “nih kalo ngasih kayak gini nih” Gue gak bisa berkata-kata. BRO! apa bedanya? Nilainya sama-sama 2 ribu dan uang logaman itu gue dapet dari hasil kembalian gue belanja di sana.

Gak habis pikir gue sama sikap dan cara pikir si tukang parkir itu. Karena gak ada lagi uang 2 ribuan, gue keluarin 20ribuan. Senyum kemenangan keluar dari si tukang parkir yang angkuh itu. Sambil tetep ngoceh dia kembaliin 17 ribu! Nah ini dia, muncul lagi cara licik oknum seperti ini. Doi ambil 3 ribu! Saat dia kasih kembalian, masih aja dia ngomong “Tuh kasih anak kecil, gak mau pasti” Gue yang udah males bersilat lidah sama orang macem dia, cuma bilang “Maulah!” dan berlalu gitu aja.

Gila! udah gila, nilai 2 ribu aja bisa dianggap rendah karena penampakan uang logam yang di solasi. Keangkuhan muncul gitu aja dari seorang juru parkir. Entah dia ga bisa ngitung atau apa  deh. Bos kalo emang lo gak mau uang recehan ya bilang aja, gak perlu lo pake bilang anak kecil dikasih juga gak mau. Prett. Smoga lo dan keluarga lo terus menjadi tukang parkir yang budiman, arif, dan bijaksana.

Kalo lo pada mau bukti kebenarannya, coba aja ke Pasar Jatinegara, parkir di gedung parkir naik 1 lantai ada bapak yang jaga rambut agak keputihan karena ubannya. Trus lo kasih deh uang recehan logam pecahan 500, 200, 100.

Suatu Siang di Kios Laundry #4 – Klakson: Gengsi atau Males?

Fiuhh…akhirnya balik lagi ke kios laundry….lha emangnya selama ini ga ke sana? hehehe iya..iya namanya tukang cuci, jarang-jarang nongkrong di konter kebanyakan main air di belakang.

Yap seperti sebelumnya, kalo lagi nongkrong di kios laundry ada aja yang mau diceritain. Mau tau? ih kepo banget…xixixi… Jadi gini kebetulan kios laundry yang ini ada di dalam perumahan. Ya pastilah sebelah-sebelahnya rumah orang (ya iyalah masa rumah hantu!) Nah pasti lo juga ada yang tinggal di perumahan kan? Pernah gak sih ngamatin dan perhatiin kalo tetangga-tetangga lo tuh suka ada yang bunyiin klakson mobil berulang-ulang. Tujuannya cuma satu: Minta dibukain pager sama orang yang ada di rumah biasanya pembantunya! Atau malah lo sendiri yang suka kayak gitu? Hihihi

Salah gak sih? Ya ngga lah mobil-mobil dia, rumah-rumah dia, pembantu-pembantu dia. Trus kenapa gue yang ribet ye? Yah namanya tukang cuci, kerjaannya selain nyuci baju kadang kalo otaknya kotor ya dicuci juga. Pernah ga sih dia mikir kalo tuh yang dia pencet itu klakson mobil. Suaranya gak cuma didenger sama orang yang ada di dalem rumahnya aja tapi satu gang atau satu blok rumah tuh bisa denger, kecuali yang kesulitan pendengaran. Mending sekali tapi berkali-kali. Nih orang mau pamerin bunyi klakson apa yak? Coba bayangin kalo lagi ada yang istirahat atau tidur bahkan sedang sakit kan berisik banget. Ganggu!

Gue suka sebel sama orang kayak gitu. Ga bisa apa turun dari mobil, buka pintu gerbang sendiri. Alesannya tar kalo mobilnya digondol maling gimana? Aduh…kan uda ada pembantu mas, itu tugasnya pembantu dong bukain pintu! Tuh pembantu budek mas,,,makannya saya bunyiin berkali-kali biar dia keluar! Okeee…it’s your arguments (ih sadis gak sih bahasa inggris gue)

Tapi tetep, bagi gue lo cuma kebanyakan alesan, gengsi dan MALES! Kalo lo takut mobil lo ilang pas lo buka gerbang, ya lo rantein dulu aje! pake rante dompet tuh yang ngetren pas taun 2000-an awal. Kalo tugas pembantu lo emang bukain pintu ya kasi kamar di paling depan jadi dia bisa denger. Pake deh klakson yang cuma lo doang yang punya tuh jenis bunyi klaksonnya misalnya pas ditekan klakson, bunyinya : “Mbak Siti yang kerja di rumahnya Pak Boneng, tolong bukain pintu gerbang dong!” ya kalo bunyinya  standart mah tetangga lo juga punya kali bunyi yang sama, ga usah sombong pamer-pamerin bunyi klakson yang sama.

Solusi yang lain dan masuk di akal orang waras nih. Lo beli deh bel yang wireles. Belnya lo pasang di dalem rumah, tombolnya lo taro di dalem mobil. Jangan kebalik!

Sekian. Gue Leyo si Tukang Cuci. Terima Kasih.

Suatu Siang di Kios Laundry #3 – Perkara Impian dan Mobil Parkir

Kata orang kalo mau sesuatu yang diimpikan harus fokus. Ada yang bilang kalo mau punya mobil impian, datang aja ke pameran atau ke dealer, tanya-tanya mobilnya, naik ke mobilnya, kalo berani ya langsung test drive. Mungkin ada benarnya karena katanya bisa sedikit merealisasikan perasaan dan membangkitkan semangat untuk meraih mobil tersebut. Iya itu butuh fokus yang benar-benar mantap menurut saya. Lha wong setiap saya pergi ke pameran mobil semisal IIMS atau ke Pekan Raya Jakarta, fokus saya bisa berubah kok. Setiap masuk ke arena mobil impian saya yang pernah saya tempel di buku impian saya, tetiba saja fokus saya teralihkan. Bukan ke mobil lain tapi yang berdiri di depan mobilnya alias SPGnya. Yah maklum lah, namanya juga pria dengan status Mandiri (Masih Sendiri) wajar jika mata dan pikiran masih sinkron jika melihat sosok wanita berparas elok nan aduhai.

Hush. Fokus! Oke sekarang fokus ke impian saya. Ya impian saya salah satunya punya istri, gak perlu cakep, yang penting cantik, seksi dan pintar serta kaya, saya rela kok dinikahi. Sah? Sah!

Saya suka mengkuti seminar-seminar motivasi sejak saya memulai usaha sendiri. Pada saat di ruangan, energi sang motivator begitu merasuki diri dan jiwa saya untungnya jiwa mereka bisa bebas dari dalam diri saya, kalau tidak ya kasihan mereka terjebak dalam diri yang penuh hina ini. Setelah pulang semangat pun masih terngiang-ngiang di telinga saya, ternyata saya lupa mencopot headset hasil rekaman saya itu.

Bagi saya yang termasuk kategori pria cerdas namun level kepercayaan dirinya di bawah rata-rata dan tidak sombong, sebuah motivasi sangat berarti dalam mengarungi hidup yang sudah dijalani hampir 28 tahun ini. Walau hanya bertahan beberapa jam setelah seminarnya selesai.

Impian duniawi saya lainnya kepingin punya mobil. Ini juga gak muluk-muluk. Yang penting mobilnya bisa jalan dan dipakai untuk mengantar istri impian saya tadi ke pasar minimal buatan Eropa. Katanya kalau bermimpi itu harus tinggi jadi kalo jatuh ya ke salah satu bintangnya. Makannya saya mimpi punya mobil buatan Eropa, ya kalo kejauhan, jatuhnya buatan Jepang deh.

Setelah 2 tahun menjalani usaha laundry ini, akhirnya saya pun berhasil nih buktinya.

Bersama mobil impian
Bersama mobil impian

Percaya kan? Ya hanya orang setengah waras saja yang percaya. Tapi saya hanya mengaminkan jika ada yang percaya. Semoga kepercayaan yang sudah Anda berikan dapat saya gunakan sebaik-baiknya. Mana mungkin seorang tukang cuci bercelana pendek, dekil itu yang punya mobil di depannya itu. Tapi paling ngga saya sudah pernah foto dengan sebuah mobil buatan Eropa.

eh..eh..masih ada yang ngeliatin fotonya sambil bertanya-tanya itu mobil siapa ya? Hehehe sudahlah jangan dijadikan perkara yang besar soal ini. Nih saya kasih foto lagi setelah di zoom.

Sumpah! bukan mobil gue!
Sumpah! bukan mobil gue!

Nah kalo di foto ini saya berani jamin kebanyakan dari yang melihat akan fokus pertama pada mobilnya, lalu tulisan Wash Here Laundry di atas, kaca spion motor, langit dan pohon, terakhir baru lihat penampakan di depan pagernya. Betul apa betul banget?

Sama seperti celetukan para tetangga saat melihat mobil ini parkir. Mereka selalu bertanya apakah itu mobil baru. Saya hanya tersenyum sembari mengaminkan saja. Lucu saat melihat raut wajah mereka yang beraneka ragam. Apa salahnya jika di depan sebuah kios Laundry terparkir sebuah mobil mewah? Kenapa harus diperkarakan?

Kesuksesan setiap orang berbeda-beda yang terpenting adalah bahagia dan membuat orang lain bahagia. Dan bahagia bisa tercapai dengan rasa bersyukur selalu. Begitulah kata seorang teman saya.

Terima kasih saya ucapkan kepada yang empunya mobil yang rela mobilnya diparkir buat saya foto-foto. Maaf namanya dirahasiakan demi kenyamanan doi. Xixixi

Suatu Siang di Kios Laundry #2

Haloo….udah lama ga main ke kios laundry (boong banget…wong tinggal keluar kamar trus ke garasi udah sampe deh)

washheredursa
Wash Here Launndry

 

Iya di cerita sebelumnya gue udah pernah bilang, gue usaha laundry kiloan di rumah orang tua gue nih. Nah, gak kerasa udah 2 tahun aja persis tanggal 1 Februari 2015 yang lalu (apaan yg gak kerasa sih? Mabok juga jek ciumin berbagai aroma keringet orang). Setelah berbagai hal gue laluin mulai dari susahnya mulai usaha ini, komplain dari pelanggan (sampe skarang juga masih sih), sampe gue ngajak temen gue sebagai investor trus buka cabang di apotiknya doi, rekrut dan mecatin karyawan bolak-balik, woaahhhh banyak deh…

Yah, kalo dibilang sih pengalaman gue masih secuil banget di bidang wirausaha, semua sih hasil nekat-nekatnya gue aja. Tapi Puji Tuhan (gila sadis juga gue bisa bilang gini) gue masih diberi kesempatan buat nerusin usaha gue ini.

washheredursa2
Wash Here Laundry

Kebetulan ada pelanggan yang 2 tahun nyuci di tempat gue. Walaupun ga rutin full 2 tahun, tapi lucu aja waktu gue naikin harga sejak awal tahun 2015. Doi udah sebulanan lebih gak masukin cucian, eh pas kmaren ini tumben aja dateng. “Leo, mau nyuci baju  lagi dong. Masih sama kan harganya?” hehehe begitulah tipikal pelanggan yang langsung mepet si penjual soal harga. “Iya sama tante 7ribu per kilo” “hah, kok naik? gak sama dong itu mah!?” “sama kok tante seperti yang lainnya juga bayarnya segitu kok” silat lidah mulai gue mainin deh di sini. Setelah panjang lebar tinggi doi menawar-nawar harganya, akhirnya doi pun nyerah juga. Yes!

Gue suka berpikir, iya memang pelanggan itu adalah raja, tapi yang namanya raja kok nawar mulu sih. Naik seribu rupiah sejak 2 tahun buka, bisa-bisanya ditawar sampe segitunya. Kadang jurus konsumen bilangnya “saya langganan lho di sini” (ini juga suka gue keluarin waktu beli perlengkapan laundry gue) Tapi gue juga berpikir, yang namanya pelanggan jarang banget ada yang loyal seumur hidup, jadi tetep gue berpatokan sama harga yang udah gue tentuin.

2 Tahun ini sangat berarti buat gue, banyak pengalaman hidup saat berinteraksi dengan pelanggan, karyawan, rekan bisnis dan hal-hal lainnya. Satu impian gue di  tahun 2015 ini, buka satu cabang dan bisa memberikan gaji lagi untuk satu dua orang yang memang membutuhkan pekerjaan.

“Jadilah pribadi yang bermanfaat untuk sesamamu” -anonim-

Suatu Siang di Kios Laundry #1

Berhubung saya saat ini membuka usaha laundry kiloan di rumah orangtua, banyak  cerita ceriti yang saya alami seputar dunia perlaundrian ini.

Pelanggan saya bermula dari tetangga-tetangga sebelah kiri kanan atas bawah depan belakang, kemudian meluas ke blok lain, seberang lapangan, pinggir lapangan, sampai di tengah lapangan pun ada juga pelanggan saya. Ada bocah-bocah ingusan (ini bener-bener ingusan), ada anak sekolah rentang SMP hingga SMA yang alim, angkuh bin jutek, manis aduhai (inget umur pak!) oke. Lalu ada juga anak mahasiswa (nah ini nih…) tapi cowo. Wanita karir yah mungkin sepantaran saya ya umurnya (bukan karirnya lho..karir saya mah mentok keuleus) yang setiap datang selalu wangi memesona..uuy. Ada ibu-ibu berbagai profesi mulai dari dokter, pengusaha, sampai tukang rumpi pun ada. Bapak-bapak penguasa komplek pun suka datang untuk menaruh cucian. Tukang cukur pinggir jalan pun ada juga yang percayain laundry saya untuk cucian perlengkapan cukurnya. Ada juga ibu-ibu temennya ibu-ibu di komplek saya, yang mana ibu-ibu temennya ibu-ibu di komplek saya itu tinggalnya berada sekitar 10km dari rumah saya.

Banyak cerita yang mungkin gak akan saya dapetin di tempat lain ketika harus berhadapan dengan mereka.

Contohnya yang paling sering saya alamin.

“mas Leo, cuci ya” | “iya bu/pak/mas/mba/dek, saya timbang dulu ya” “nol koma 6 kilo dibulatkan jadi 1 kilo ya bu/pak/mas/mba/dek” “lho kok dibulatkan sih mas, rugi dong saya” (padahal sudah saya tempel tulisan MINIMAL 1 KG besar di tembok belakang timbangannya) | dengan tetap tersenyum ramah saya menjawab “minimal 1 kilo karena saya bukan menjual telur atau gula”

Mungkin kalo saya yang jadi konsumennya akan bisa berbicara hal yang sama “rugi dong saya” tapi c’mon mann..lo cuci di laundry kiloan, udah bagus minimal 1 kg, yang umumnya biasa 2 kg dan lo masih nawar juga. Coba pikir dengan uang 6-8ribu rupiah lo udah tinggal nikmatin aja baju bersih rapi dipacking pula tanpa harus keluar tenaga buat cuci, sabun, air, listrik, atau yang bayar pembantu kalo yang punya pembantu tapi masih perhitungan untuk 1 kg cucian. Hehehe… lucunya harga sudah ada, info sudah jelas dan masih bisa bilang rugi. Ruginya dimanaaaaaa…..

Ya mungkin sebagian dari kita sering merasa dirugikan sebagai konsumen tapi jika itu bersumber tanpa berpikir lebih. Berpikirlah lebih panjang sebelum menyebut saya rugi:)